Tuesday, May 18, 2010

Saat kelahiran Rasulullah & Cerita tentang tentera abrahah

RASULULLAH S.A.W : LAHIRNYA ISLAM YANG TERBILANG
Kelahiran yang Dinanti
Pada hari Isnin, tanggal 12 bulan Rabi'ul Awal bersamaan 20 April tahun 571 Masihi lahirlah junjungan yang mulia Muhammad S.A.W di rumah bapa saudaranya Abi Thalib dalam tahun sejarah yang dikenali sebagai Tahun Gajah. Muhammad S.A.W adalah merupakan putera tunggal dari Abdullah bin Abdul Muthalib bin Hasyim bin Abdul Manaf bin Qusyai bin Hakim bin Murrah bin Ka'ab bin Lu'ai bin Ghalib bin Fihr bin Malik bin Annadhar bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma'ad bin Adnan, keturunan Nabi Isma'il bin Ibrahim a.s. Ayah beliau telah wafat semenjak ia masih di dalam kandungan ibunya. Manakala ibunya pula telah pergi meninggalkannya sewaktu usianya empat tahun.
Sejarah Tahun Gajah
Tahun gajah merupakan tahun di mana sepasukan tentera bergajah pimpinan Abrahah seorang Penguasa Habsyah (kini dikenali sebagai Ethopia) telah datang menyerbu kota Makkah untuk merobohkan dan menghancurkan Ka'bah Baitullah. Abrahah adalah seorang penganut agama Nasrani yang kuat berpegang dengan agamanya. Ia telah menghantar tenteranya ke Yaman untuk menghancurkan kerajaan Dzu Nuwas yang beragama Yahudi. Perkhabaran yang didengar tentang orang-orang Nasrani di sana yang telah dipaksa meninggalkan agama Nasrani dan memeluk agama Yahudi dengan keras dan kejam telah memuncakkan kemarahan Abrahah.
Abrahah telah berjaya menghancurkan pertahanan Dzu Nuwas dan seterusnya menguasai seluruh Yaman dengan mudah. Kemudian ia segera membina sebuah gereja yang besar di ibukota Yaman, San'a. Tujuannya adalah untuk mengalihkan perhatian orang dari Ka'bah di Mekkah. Namun yang terjadi adalah sebaliknya, gereja yang megah dan mewah itu tidak mendapat perhatian dan kunjungan orang pun seperti yang diharapkan sama ada orang luar mahupun orang Yaman sendiri. Mereka masih tetap berkiblat ke Mekkah. Hancurlah sudah cita-cita dan angan-angan Abrahah untuk menjadikan gerejanya sebagai pesaing dan pengganti Ka'bah. Bahkan telah berlaku sesuatu yang mengejutkan dan menjadi tamparan hebat kepada dirinya apabila mendengar bahawa gerejanya telah dinodai oleh seorang yang biadab yang telah berani membuang kotoran najisnyadi atas lantai gerejanya pada suatu malam yang tidak diketahuinya. Abrahah sangat berang dan berhasrat untuk membalas dendam terhadap pelakunya yang disangkanya adalah salah seorang daripada mereka yang memuja-muja Ka'bah.
Oleh sebab itu, hatinya membuak-buak memutuskan untuk menghancurkan Ka'bah. Ia hendak merobohkannya sehingga menjadi tanah rata. Abrahah pun berangkatlah dengan bala tentera bergajahnya menuju ke kota Mekkah. Abrahah lengkap berpakaian kebesaran dengan disertai oleh seorang yang bernama Abu Rughal yang menjadi penasihat dan penunjuk jalan.Sepanjang perjalanan dari San'a ke Mekkah, tiap suku bangsa Arab yang dilalui bala tenteranya akan dipaksa mengaku taat setia dan tunduk kepada kerajaannya. Semasa tiba di suatu tempat bernama 'Almughammas' yang terletak di persimpangan jalan antara Tha'if dan Mekkah, Abrahah memerintahkan tenteranya merampas harta-harta dan barang-barang milik penduduk Tuhamah dari suku kaum Quraisy. Antara barang yang dirampas adalah 200 ekor unta milik Abdul Muthalib bin Hasyim,nenek Nabi Muhammad S.A.W yang ketika itu merupakan seorang pemuka dan pemimpin kaumnya dan jabatannya yang bertindak membahagi-bahagikan air zam-zam kepada jemaah pengunjung Ka'bah.
Semasa para pemuka suku Quraisy dan suku-suku Arab lainnya sedang berbincang tentang tindakan yang harus diambil oleh mereka terhadap ancaman dan serangan Abrahah dan bala tenteranya, tiba-tiba datang seorang utusan Abrahah mengajak para pemuka itu untuk berunding dengan Abrahah di tempat perkhemahannya di luar Kota Mekkah. Dengan dipimpin oleh Abdul Muthalib bertemulah wakil penduduk kota Mekkah dengan Abrahah yang menyambutnya dengan hormat dan ramah tamah. Abdul Muthalib, pemimpin yang tampan dan berwibawa penampilannya itu telah diberi penghormatan untuk duduk bersebelahan dengan Abrahah.
Maka bermulalah perbualan mereka. Berkata Abrahah kepada mereka :" Kami datang ke mari tidak bermaksud memerangi kamu, tetapi tujuan kedatangan kami ialah hendak merobohkan Ka'bah, sebagai pembalasan terhadap perbuatan menghina dan kurang ajar yang telah dilakukan oleh salah seorang pemujanya yang telah menodai gereja yang kami bangunkan di San'a dengan membuang kotoran di atas lantainya. Maka jika kamu tidak merintangi kami melaksanakan maksud dan tujuan kami itu, kami sekali-kali tidak akan mengganggu kamu dan tidak setitis pun darah akan mengalir ".
Abdul Muthalib menjawab bagi pihak perwakilan:" Kami pun tidak bermaksud berperang atau mengadakan perlawanan terhadap pasukanmu , kerana memang kami tidak bersiap untuk itu dan kami pun sedar bahwa kami tidak akan berdaya menghadapi pasukan dan bala tenteramu yang besar dan lengkap itu". Abrahah membalas :" Baiklah, jika memang demikian sikap dan pendirianmu menyambut kedatanganku kemari, maka adakah hal-hal lain yang kamu ingin ajukan kepadaku?".
Abdul Muthalib lantas menjawab :" Kami hanya mengharap engkau dapat mengembalikan harta milik dan ternak kami yang telah dirampas oleh askarmu ." Wahai bapa suku Quraisy, Abrahah berkata: " Sesungguhnya begitu aku melihat parasmu begitu pula aku menaruh rasa simpati dan hormat kepada dirimu. Akan tetapi setelah mendengar tuntutanmu dan permintaan yang engkau ajukan kepadaku ini, hilanglah seketika rasa hormat dan simpatiku kepadamu. Sungguh sangat menghairankan sikapmu ini. Aku mengira pada mulanya bahwa engkau akan membicarakan nasib Ka'bah, rumah suci pujaanmu dan pujaan nenek moyangmu, yang aku datang untuk merobohkannya dan bukan nasib 200 ekor unta yang telah dirampas oleh askarku.Ternyata dari sikapmu ini bahawa engkau menganggap remeh soal Ka'abah, rumah suci yang dipuja oleh bangsamu sejak Nabi Ibrahim hingga kini, dan kerananya engkau bersikap acuh tak acuh menghadapi nasibnya. Bagimu rupanya soal dua ratus ekor unta yang dirampas oleh askarku lebih utama dan lebih penting untuk diselamatkan berbanding Ka'abah yang sebentar lagi akan aku hancurkan. Sungguh aku merasa kecewa melihat pendirianmu yang aneh ini".
Abdul Mutthalib menjawab : " Dua ratus ekor unta itu adalah milikku peribadi dan sudah sepatutnya jika aku berusaha ingin menyelamatkannya, sedang rumah suci Ka'abah ada pemiliknya sendiri dan Dialah yang Maha Kuasa akan melindunginya". " Ka'abahmu tidak akan terlindung dan lolos dari rencanaku", menurut kata Abrahah dengan sombongnya. " Terserahlah kepadamu dan kepada Tuhan Pemiliknya yang akan melindunginya", jawab Abdul Mutthalib dengan sikap dinginnya.
Kemudian Abrahah telah memerintahkan kepada orang-orangnya agar harta milik termasuk dua ratus ekor unta milik Abdul Mutthalib yang telah dirampas itu dikembalikan kepada para pemiliknya. Seruan dan arahan Abrahah itu disambut oleh mereka (Abdul Mutthalib dan rakan-rakan) dengan usul agar Abrahah membatalkan rancangannya untuk menghancurkan Ka'abah dengan tukaran nilai sepertiga dari harta penduduk Mekkah diserah kepadanya. Namun, usul itu telah ditolak mentah-mentah oleh Abrahah. Maka para anggota perwakilan tersebut telah kembali ke rumah masing-masing di Mekkah dengan rasa kecewa dan cemas menanti apa akan terjadi seterusnya nanti.
Menyedari kenyataan bahawa hati Abrahah tidak dapat lagi dilembutkan agar tidak meneruskan niat jahatnya, maka Abdul Mutthalib telah berseru kepada para penduduk kota Mekkah terutama mereka yang tinggal di sekitar Ka'abah, agar menjauhkan diri dan mencari perlindungan di atas bukit-bukait di sekitar kota Mekkah.
Setelah daerah sekitar Ka'abah menjadi kosong kerana ditinggalkan oleh penduduknya yang beramai-ramai menuju ke tempat aman, maka Abdul Mutthalib bersama pemuka Quraisy telah pergi menghadap Ka'abah lantas berdoa kepada Allah agar melindunginya dari kemusnahan dan kehancuran.
Sementara itu, para penduduk Mekkah yang berlindung di atas bukit-bukit dengan cemas menanti gemburan Abrahah ke atas Ka'abah seperti yang digemparkan. Mereka kemudiannya merasa lega apabila mendengar bahawa dengan tiba-tiba, Abrahah telah meninggalkan tempat perkhemahannya menuju ke San'a bersama sisa pasukannya yang tidak sempat melancarkan serangan (yang diperintahkan Abrahah). Demikian ini adalah kerana telah datang kepada mereka serangan mendadak dari sepasukan burung yang berterbangan melempari mereka dengan batu-batu dari tanah yang terbakar panas.
Pasukan burung yang dikirim oleh Allah S.W.T. dengan batu-batu yang terbakar itu menjadikan tubuh-tubuh musuh hancur seketika dan jatuh berselerak di atas tanah. Sehinggalah sisa anggota tenteranya yang tinggal menjadi bilangan yang kecil. Mereka itu pulang bersama Abrahah dengan luka-luka parah akibat jatuhnya batu-batu tersebut ke atas kepala dan tubuh mereka.
Peristiwa tentera bergajah adalah suatu mu'jizat dari Allah mendahului kelahiran Nabi Junjungan Besar, Muhammad S.A.W., Rasul penutup dan sebagai isyarat pertama bagi perlindungan Allah terhadap agama terakhir yang akan dibawa oleh Rasul terakhirnya itu.
Cerita tentang peristiwa bergajah ini ada disebut di dalam Al-Quran dalam surah Al-Fil ayat 1- 5 yang sebagaimana maksudanya seperti berikut :
" Apakah kamu tidak memerhatikan bagaimana Tuhanmu telah bertindak terhadap tentera bergajah (1),Bukankah Dia telah menjadikan tipu daya mereka (untuk menghancurkan Ka'abah) itu sia-sia (2),
Dan Dia mengirimkan kepada mereka burung-burung yang berbondong-bondong (3),
yang melempari mereka dengan batu (berasal dari tanah yang terbakar (4),
lalu Dia menjadikan mereka seperti daun-daun yang dimakan (ulat) (5). "

No comments:

Post a Comment

Post a Comment